Revolusi Makan a la Hiromi Shinya

DSC_0094Minggu lalu—entah kenapa—aku beli buku berjudul “Revolusi Makan” yang ditulis oleh dr. Hiromi Shinya. Mungkin karena lagi selo, ‘ga tau mau ngapain, dan mulai kepikiran untuk memperbaiki gaya hidup. Gimana enggak, aku merasa bersalah nih tiap kali beli makan di luar karena secara sadar membiarkan msg dan minyak-minyak itu masuk ke tubuh. Padahal di samping itu, aku udah ngebebanin tubuhku dengan rutin minum kopi (instan) minimal 2x sehari. Parah ga tuh!

Karena diulas dengan menarik dan—semacam—menyimpan rahasia, aku ga sabar baca buku ini sampai tuntas.  Hiroma Shinya, pakar endoskopi asal Jepang, sudah malang melintang puluhan tahun berurusan sama orang-orang yang punya masalah dengan saluran percernaan.  Dan ia menemukan fakta yang unik, katanya usus orang yang suka makin daging atau fastfood pasti berwarna hitam (mungkin saking kotornya).  Ada lagi, menurut pengamatan endoskopi, makanan yang dicerna usus, sisanya bakal tertinggal di usus bagian kiri dan kanan bawah (usus besar). Nah menurutnya, inilah yang membuat orang jadi merasa ‘berat’ kalau semisal belum buang akhir besar.

Jika selama ini, buku-buku tentang pola makan menitikberatkan apa yang harus kita makan, Shinya lebih fokus lagi ke gimana caranya agar makanan yang kita makan bisa mudah dikeluarkan. Jadi, intinya bukan apa yang masuk, tapi gimana cara ngeluarin. Salah satunya—udah jelas—dengan makan makanan yang mudah dicerna. Yang banyak serat, yang organik, yah…sama seperti buku-buku lainnya.  Selain itu, dengan puasa pagi. Puasa di sinipun bukan berarti ga makan dan minum. Tapi, dari malam (menurutnya, makan paling akhir itu tidak lebih dari pkl. 09.00) hingga 15 jam kemudian, hanya konsumsi air putih saja dan—kalaupun lapar—makan buah-buah segar macam pisang, apel, kiwi, dan sebagainya. Ketiga, buang air besar tiap hari. Kalau bisa tiap pagi. Nah, ini nih yang kadang suka jadi masalah. Mungkin kita ngerasa baik-baik aja bab 2 hari sekali. Tapi, bener juga si, makan sehari 3x, saluran pencernaan butuh sekitar setengah hari untuk mencerna makanan. Ibaratnya kalau sisa makanan kemarin belum dikeluarin akhirnya jadi numpuk-numpuk dan inilah yang bikin jd ngerasa ‘berbeban berat’.

Yang namanya saluran pencernaan, emang rada ‘geli’ untuk dibahas karena berhubungan sama apa yang dimasukan dan dikeluarkan. Percayalah pasti penampakan endoskopi lebih ‘geli’ lagi ketimbang kita membayangkan.  Hmmmm….sampai sekarang belum nyoba sih. Tapi, kurasa puasa pagi dan sarapan buah, layak dicoba deh! Let’s see….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s